Share Your Comment about Sastra Bali

Your Name (required)

Your Email (required)

Subject

Your Message

captcha

type The word Above

ORGANIC MIND SHOP

Enam Tokoh berpengaruh dalam perkembangan hindu di bali

By |March 11th, 2012|

Agama Hindu di Bali tampak sangat berbeda dengan Hindu di Luar Bali, secara filsafat Hindu di Bali memang tidak berbeda dengan Hindu di luar Bali yaitu mendasarkan diri pada Panca Sraddha:

1. Percaya dengan adanya Tuhan

2. Percaya dengan adanya Ataman/Roh

3. Percaya dengan adanya Hukum Karma Phala

4. Percaya dengan adanya Reinkarnasi

5. Percaya dengan adanya Moksa/Nirvana

Secara ritual yang bisa kita lihat sehari-hari umat Hindu di Bali sungguh sangat unik, siapakah yang berperan dalam keunikan ini? berikut sekelumit penjelasan tentang perkembangan Hindu di Bali, semoga bisa menambah wawasan kita bersama. Dan bisa kita gunakan sebagai dasar panutan dalam melangkah sehingga bisa mewujudkan kedamaian di hati, di dunia dan dimanapun… […]~ Article view : [313]

Babad Kayu Selem

By |March 10th, 2012|

Babad Pasek Kayuselem ini merupakan turunan Saudara Wayan Pasek yang sumbernya dipetik dari koleksi Gedong Kirthya di Singaraja dan pada kesempatan ini, ingin pula disampaikan bahwa untuk mengetahui isi suatu babad kita harus lebih berhati hati apabila kita ingin menarik suatu kesimpulan yang termuat di dalamnya Kita harus menyadari karena pada umumnya ceritera yang disampaikan di dalam babad banyak diselingi Ceritera ceritera lain yang kadang kadang membingungkan si pembaca, Uraiannya putus putus tidak berurut dan tidak jarang pula ceritera yang disisipkan agak menyimpang dengan judul babadnya. Oleh karena mengingat hal tersebut, pada bagian ini terketuk pula hati Penulis untuk menyampaikan isi pokok babad Pasek Kayuselem secara lebih sistimatis dengan harapan Semogä apa yang dapat penulis simpulkan kiranya lebih mempermudah dan dapat dijadikan pegangan apabila kita ingin menuturkannya kepada Masyarakat lainnya. […]~ Article view : [287]

Babad I Gusti Penataran di Kec. Abang Karangasem

By |March 10th, 2012|

Babad I Gusti Penataran Pratisentana Shri Nararya Kreshna Kepakisan

1a. Om, Awighnam Astu Nama Siddhyam //o// Pangaksamaning hulun ri padaning Bhatara Hyang Sinuhun, sang ginlaring sarining Omkara Ratna Maya, hredaya bhumilayam, pinaka sang Yoghi swaranam, sira ya nugraha ring hanawaka ri purwwanira sang wus lepas, yapwan luputa nghulun ri tulah pamidhi, lwir sawigrahaning mala papa pataka, tan kataman upadrawa de Bhatara Hyang mami, ri pangriptaning kata, tan saking pangartha ri lekasning purana tatwa. Wastu tang para jana sama manwaken hayu, dirghayusha tekeng satreh sakula gotra Santana Shri Nararya Kreshna Kepakisan, namostu jagadhitaya, maka ri purwwakaning purana iki. Om Wastu tathastu anugraha //o//
Artinya :
1a. Tuhan semoga tiada halangan atas wara nugrahaMu //o// Sembah hamba kehadapan Ida Bhatara sesungsungan hamba, Yang diwujudkan dengan suci Ongkara, yang memenuhi alam ini, yang dianggap sebagai gurunya dunia, serta yang melimpahkan anugrahnya kepada leluhur kami yang telah mencapai kelepasan, semoga hambaMu ini terhindar dari tulah pamidi termasuk papa neraka dan semoga hamba tidak kena upadrawa oleh leluhur kami, dalam hal hamba menyusun kata-kata yang bertalian dengan purana tatwa. Semoga hamba sekalian menemui kebahagiaan, panjang umur termasuk sanak keluarga hamba sekalian yaitu para keturunan Shri Nararya Kreshna Kepakisan, semoga pula mencapai kebahagiaan didunia maupun diakhirat sebagai awal kisah purana ini tidak lupa kami melantumkan doa : Om Wastu Tathastu anugraha //o// […]~ Article view : [454]

Babad Kebayan utawi Pasek Batukaru

By |March 10th, 2012|

Teges Prasasti Pasek Batukaru, Besakih Karangasem

ONG Awighnam astu nama siddham. ONG suddha-suddha ya nama, pukulun pratisuddha ya nama swäha.

Puniki prasasti gagamelan I Gusti Prabali desa, sane mula wenang nincapang miwah nguasayang tur nitah I Pasek Batukaru, rawuhing saupacaraning aci, tur dados pangenter jagat, miwah pakandel ida Sang Naga Basukih, sane kabawosang dados panembahan wong Bali maka sami. Sapunika bawos ida Bhatära Sang Näga Basukih, sane malinggih ring jagat Bali.

Mangkin kabawosang wenten sang nätha ratu Bali, sane ngamel jagat pinaka tedung jagat Bali. Ida rawuh ka Bali duk rahina Budha Wage Kulawu, tanggal ping 11 sasih Kadasa. Ida mawit saking tos Brähmana Wangbang, putran Bhatära Hyang Brahma sadaweg wenten ring Sewambara. Sapunika indik pamijilan ida, sampunang kirang pangugu. Caritayang mangkin ida sang nätha ratu Bali sane mawit saking tos Brähmana Wangbang punika, ida nangun tapa ring gunung Andakasa, nemonin purnamaning sasih Kapat, magenah ring alas Kasa. Irika ida prasiddha nangun tapa salami pitung rahina.

Wus panika, kasuwen-suwen wenten putran ida lanang adiri, mapaesengan sira Arya Wangbang, sane dados nätha ratu ring Bali, mabhiseka : Ratu Pandita. Kasuwen¬suwen Ida Sang Brahmana Wangbang nurunang putra lanang adiri, mapesengan Sang Mpu Wiranätha. Ida sang Mpu Wiranätha nurunang putra lanang adiri, mapesengan sang Mpu Wijäksara, sane dados suryan jagat baline. […]~ Article view : [360]

Babad Nusa Penida

By |March 10th, 2012|

babad Nusa Penida versi “buku aksara bali” di nusa penida
 

OM Awignamastu nama sidyam.

Iti tingkahing pretiwi, turhana gunung luwur, tan hana manih ngaluwuring gunung ika, ika ngaran linggih Bhatara Brahma, Wisnu, Iswara, linggih Sang Hyang Siwa Pasupati, muang Bhetari Rohini, ng , Bhatari Uma, ring pretiwine kabeh, iti hana tingkahing tattwa, I Renggan, ng, Hana saking prenah kompyang I Dukuh Jumpungan, ng, Hana rawuh ya saking gunung Jambu Dwipa, ng, saking Majepahit.

I Dukuh Jumpungan ya hana ngaran saking putran Bhatara Guru, muang I Mranggi, putran Bhatara Guru, Sangkaning ya mewasta I Dukuh Jumpungan, dwaning ya dados dukun, dening ya ngusadanin Bhatara Bhatari kabeh. Ika ya mearan I Dukuh Jumpungan, apan ya sakti, tur prajnyan, wicaksana, Putran I Dukuh Jumpungan muang I Mrahim, maduwe putra macaling, mearan I Mrajeng I Mrajan ika, ng.

Dados I Mrajan merabi ring Ni Lundah, maduwe putra mearan I Kundur Kundur. Ya merabi ring Ni Lumi, putra I Renggan. Ya merabi ring Ni Mrahim, mduwe ya putra meran I Gutra, I Mecaling, mearan Ida Ratu Gede Dalem Nusa. Sametone mearan I Agung Dalem Sehang. Hana mearan Ni Tolih, Ni Pari, I Angga, I Runa. samiya hana ring jagat Nusa.

I Dukuh Jumpungan, anggaweluluwan ring Penida, pitung rahina ya ngwangun ring Penida, lawut ya agya, raris I Dukuh Jumpungan ya magenah ring tepining segara ring luluwan Penida, ring jagat Nusa, Dewane ring pucak Gunung Mundi meraga istri, mearan I Dukuh Cemeng, Sesai ya akarya kain kasa, tur hana Dewa mula irika, ng, Dewa Ni Rohini, magenah ring pucak gunung Mundi jagat Nusa Penida,

Dewane sane magenah ring tepining segara tukad penida, ng, sesai makarya kain blacu, dukne ya wawu rawuh prapta ring jagat Bali, saking gunung Jambu Dwipa, sareng I Dukuh Jumpungan, raris ya ke jagat Nusa Penida, apwan ya rumuhun magenah ring Penida, sangkan hana Nusa Penida. I Dukuh Jumpungan duk kari r ing Jagat Bali presida dening I Dukuh Jumpungan nambat – nambat Bhatara Bhatari kabeh. Ingaraning Dewa Nawa Sanga, I Kober Putih, I Kober Kuning, I Kober Ireng I Kober Bang, I Kober Manca Warna, magenah ring jagat Gelgel Bali, […]~ Article view : [1202]

Padmasana

By |March 10th, 2012|

Mengingat rekan-rekan sedharma di Bali dan di luar Bali banyak yang membangun tempat sembahyang atau Pura dengan pelinggih utama berupa Padmasana, perlu kiranya kita mempelajari seluk beluk Padmasana agar tujuan membangun simbol atau “Niyasa” sebagai objek konsentrasi memuja Hyang Widhi dapat tercapai dengan baik.
ARTI PADMASANA
Padmasana atau (Sanskerta: padmāsana) adalah sebuah tempat untuk bersembahyang dan menaruh sajian bagi umat Hindu, terutama umat Hindu di Indonesia.
Kata padmasana berasal dari bahasa Sanskerta, menurut Kamus Jawa Kuna-Indonesia yang disusun oleh Prof. Dr. P.J. Zoetmulder (Penerbit Gramedia, 1995) terdiri dari dua kata yaitu : “padma” artinya bunga teratai dan “asana” artinya sikap duduk. Hal ini juga merupakan sebuah posisi duduk dalam yoga.
Padmasana berasal dari Bahasa Kawi, menurut Kamus Kawi-Indonesia yang disusun oleh Prof. Drs. S. Wojowasito (Penerbit CV Pengarang, Malang, 1977) terdiri dari dua kata yaitu: “Padma” artinya bunga teratai, atau bathin, atau pusat. “Sana” artinya sikap duduk, atau tuntunan, atau nasehat, atau perintah. […]~ Article view : [4285]

Pura Puser Tasik

By |February 9th, 2012|

Mata Air Kemarau di Pura Puser Tasik Bangbang

PURA Puser Tasik yang terletak di Desa Bangbang Kecamatan Tembuku, Bangli merupakan salah satu pura panyungsungan jagat. Pembangunannya dilakukan pada zaman pemerintahan Raja Masula Masuli pada Icaka 1100 atau tahun 1278 Masehi.

Image

Dalam lontar usana Bali (sejarah pembangunan pura di Bali ditulis I Ketut Soebandi) diceritakan Baginda Raja Masula Masuli yang berstana di Pejeng memanggil seluruh pepatih prapanca, para mantra serta para empu. Di antaranya Empu Geni Jaya, Mpu Semeru, Mpu Gana, Mpu Kuturan, dan Prebekel Bali.
[…]~ Article view : [372]

Pura Batukaru

By |February 9th, 2012|

Piodalan pada Weraspati, Umanis, Dungulan
Sanghyang Tumuwuh di Pura Batukaru

Avir Vai nama devata,
rtena-aste parivrta,
tasya rupena-ime vrksah,
harita haritasrajah.
(Atharvaveda X. 8.31).

Maksudnya:
Warna hijau pada daun tumbuh-tumbuhan karena mengandung klorofil di dalamnya. Zat klorofil itu menyelamatkan hidup. Hal itu ditetapkan oleh Rta yang ada dalam tumbuh-tumbuhan. Karena zat itu tumbuh-tumbuhan menjadi amat berguna sebagai bahan makanan dan obat-obatan.

PURA Luhur Batukaru adalah pura sebagai tempat memuja Tuhan sebagai Dewa Mahadewa. Karena fungsinya untuk memuja Tuhan sebagai Dewa yang menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dengan mempergunakan air secara benar, maka di Pura Luhur Batukaru ini disebut sebagai pemujaan Tuhan sebagai Ratu Hyang Tumuwuh — sebutan Tuhan sebagai yang menumbuhkan.

Tuhan sebagai sumber yang mempertemukan air dengan tanah sehingga muncullah kekuatan untuk menumbuhkan tumbuh-tumbuhan. Tumbuh-tumbuhan itu akan tumbuh subur dengan daunnya yang hijau mengandung klorofil sebagai zat yang menyelamatkan hidup. Pemujaan Tuhan di Pura Luhur Batukaru hendaknya dijadikan media untuk membangun daya spiritual membangun semangat hidup untuk secara sungguh-sungguh menjaga kesuburan tanah dan sumber-sumber air. […]~ Article view : [308]

Pura Luhur Uluwatu

By |February 9th, 2012|

Pura Luhur Uluwatu Stana Dewa Rudra
Utpatti Bhagawan Brahma,
stithi Wisnuh tathewaca.
Pralina Bhagawan Rudrah,
trayastre lokya sranah.
(Buana Kosa. 25)

Maksudnya:
Tuhan sebagai Dewa Brahma sebagai pencipta Utpati, sebagai Dewa Wisnu menjadi pemelihara atau Stithi dan sebagai Dewa Rudra sebagai pemralina. Tuhan dalam wujud tiga Dewa itulah pelindung bumi.

Pura Luhur Uluwatu ini berada di Desa Pecatu Kecamatan Kuta Kabupaten Badung. Pura Luhur Uluwatu dalam pengider-ider Bali berada di arah barat daya sebagai pura untuk memuja Tuhan sebagai Batara Rudra. Kedudukan Pura Luhur Uluwatu tersebut berhadap-hadapan dengan Pura Andakasa, Pura Batur dan Pura Besakih. Karena itu umumnya banyak umat Hindu sangat yakin di Pura Luhur Uluwatu itulah sebagai media untuk memohon karunia menata kehidupan di bumi ini.
[…]~ Article view : [301]

Pura Gua Lawah

By |February 9th, 2012|

Bhatara Tengahing Segara
Ava divas tarayanti
Sapta suryasya rasmayah.
Apah samudrriya dharaah. (Atharvaveda VII.107.1).

Maksudnya:
Sinar tujuh matahari itu menguapkan secara alami air laut ke langit biru. Kemudian dari langit biru itu hujan diturunkan ke bumi.
Tuhan menciptakan alam dengan hukum-hukumnya yang disebut rta. Matahari bersinar menyinari bumi. Air adalah unsur terbesar yang membangun bumi ini.

Demikianlah sinar matahari dengan panasnya menyinari bumi termasuk air laut dengan sangat teratur. Itulah hukum alam ciptaan Tuhan. Air laut yang terkena sinar matahari menguap ke langit biru. Air laut yang kena sinar matahari itu menguap menjadi mendung. Karena hukum alam itu juga mendung menjadi hujan. Air hujan yang jatuh di gunung akan tersimpan dengan baik kalau hutannya lebat. Dari proses ala ciptaan Tuhan inilah ada kesuburan di bumi. Bumi yang subur itulah sumber kehidupan semua makhluk hidup di bumi. Semuanya itu terjadi karena rta yaitu hukum alam ciptaan Tuhan. Alangkah besarnya karunia Tuhan kepada umat manusia. Itulah hutang manusia kepada Tuhan. Manusia akan sengsara kalau proses alam berdasarkan rta itu diganggu.
[…]~ Article view : [285]