Persiapan ke Pura

PERSIAPAN KE PURA

Inilah PARIKRAMANING Kl PAMANGKU PURA tatkala menggelar puja-stawa-mantra dan seha (sontengan) dalam mengantar Persembahyangan Umum pada Pura Parhyangan Sakti yang diamong dan dipangkunya.
PERSIAPAN KE PURA

Pensucian diri (secara sekala)

Menggosok gigi dengan sikat gigi
OM CRI DEWI BHATRIMSA YOGINI NAMAH

Membersihkan Mulut dengan berkemur biasa.
OM UM PHAT ASTRA YA NAMAH

Mencuci muka/meraup dengan air
OM OM WAKTRA PARICUDDHA MAM SWAHA.

Mandi dengan air biasa
OM GANGGA AMRTA SARIRA CUDDHA MAM SWAHA.

Memakai busana.

Mawastra (memakai kain panjang).
OM TAS MAWASTRA MAMI, BUDHA BHUSANA YA NAMAH SWAHA.

Mekampuh (Sesaputan)
OM KAOSANA MAMI BUDHA WISESA SUDHA NIRMALA YA NAMAH SWAHA.

Mepeket (memakai ikat pinggang)
OM TAS PARAGIYA MAMI BUDHA SIDHI YA NAMAH SWAHA.

Makawaca (udeng / ikat kepala)
OM HRUNG KAWACA YA NAMAH SWAHA.

Sembahyang dirumah sebelum berangkat ke pura.

Persiapan di rumah di hadapan tempat sembahyang duduk (berdiri, mantra :
OM PRAJA BHUTADI NAMA SWAHA MANUSA DIBYADI NAMA SWAHA DEWA SIRA AKSAMA MASIHA.
OM YA PURNA SIDHA PRAYO JANA YA NAMAH.

Sampai di pura :

Sampai di candi bentar pura, memuja :
OM DWARA MENGA
OM SANG HYANG DEWA BHUTA MASIHA PRAYO JANA HANGA CETANA YA NAMAH SWAHA

Sampai di dalam pura langsung ke depan padmasana, memuja :
OM HYANG NING HYANG TRI WIKRAMA DEWA SUKA YA NAMAH SWAHA

Lalu mebhakti tanpa bunga :
OM HYANG PARA HYANG GAMBUR ANGELAYANG MANGANJALYA NGULUN ING SAPTA SUNYA DEWA WIRYA NUGRAHA SIDHA SUDHA PRAYOJANA, MIJIL SANG HYANG DEWA SIKSA, WARAHING SUKSMA, SINGLAR HAPADANG YA NAMAH

Lalu berdiri :
OM SRI ASIH, DEWA ASIH, SAMI ASIH, SINALIH TUNGGAL, HAREP PADA ASIH, NARTHA ASIH TEKA ASIH 3X.

Selanjutnya melaksanakan kegiatan lain membersihkan tempat tirta dan menyiapkan kebutuhan persembahyangan

Membersihkan tempat tirta

Membersihkan sangku/ tempat tirtha, dengan terlebih dahulu asepi pada dupa.
OM GHRING WOSAT KSAMA KARANAYA NAMAH SWAHA.

Sangku/tempat tirtha kemudian diangkat sampai diatas ubun-ubun.
OM HRANG HRING SAH PARAMA SIWA GANGGA AMRTA YA NAMAH SWAHA.
( tempat tirta diturunkan ditaruh di pasuwagan )

Selanjurnya sangku diisi toya anyar dan bunga.

Menata banten

Menaruh sarana upakara pada pelinggih padmasana
Ring luhur (padmasana)

Banten canangsari dan atau daksina serta ajengan (sodaan) atau yang lainnya, mantra: OM TAMOLAH PANCO PAKARA GURU PADUKA YA NAMAH SWAHA.
Sangku / stoples yang lelah berisi toya anyar dan bunga untuk tirta wasuhpada, mantra: OM PAKULUN PADUKA BHATARA, HULUN ANGATURAKEN TIRTA, NUNAS ANEDA WASUH PADA SHANG HYANG SIWA, SADA SIWA, PARAMA SIWA YA NAMAH SWAHA.

Ring Sor

Segehan alit atau segehan kepel putih-kuning.

Menaruh sarana upakara pada pelinggih panglurah

Ring luhur (panglurah)

Banten canangsari dan atau ajengan (sodaan) atau yang lainnya, mantra: OM TAMOLAH PANCO PAKARA GURU PADUKA YA NAMAH SWAIIA.

Ring Sor (Tanah)

Segehan alit atau segehan kepel putih-kuning.
Menaruh dan menata sarana upakara pada meja pamujaan pamangku (meja berkaki pendek)
Banten canangsari dan atau daksina atau yang lainnya (Banten arepan pamangku), mantra: OM TAMOLAH PANCO PAKARA GURU PADUKA YA NAMAH SWAHA.
Sangku/stoples yang telah berisi toya anyar dan bunga untuk tirta dasar pamujaan/ pabersihan.
Payuk/kendil anyar yang telah berisi toya anyar dan bunga untuk tirta panglukatan.
Staples yang agak kecil berisi Toya anyar saja.
Beberapa biji sesirat tirta dari Daun ilalang.

Sarana pancopakara:

Pasepan yang telah menyala serta menyan secukupnya.
Bunga (sekar) dalam bokor secukupnya.
Wija atau bija dalam bokor secukupnya.
Air asaban cendana satu mangkok (bokor).
Beberapa biji dupa yang telah menyala.

Genta (sering disebut bajra).
Ring sor (di bawah meja) : Segehan alit atau segehan kepel putih-kuning danTetabuhan (arak, tuak, berem hitam).
Mempersiapkan peralatan untuk manggala upacara: – Disebelah kiri disiapkan sebuah tempat berisi sekar, air suci, bija dari beras, bajra/genta (kalau mempergunakan). – Disebelah kanan disiapkan sebuah tempat berisi pasepan/ pedupan dan sebuah tempat berisi air untuk mencuci tangan. -Di depan disiapkan banten taksu untuk manggala upacara atau banten khusus kalau dipersiapkan.
Bila sarana banten memakai prayascitta dan abhayakala, supaya disiapkan lagi 2 (dua) gelas yang telah berisi toya anyar dan bunga, untuk memohon tirta prayascitta dan tirta abhayakala, ditaruh di atas meja pamujaan.

Setelah Ki Pamangku manggala selesai menata sebagai persiapan umum, artinya telah selesai mengerjakan persiapan untuk berupacara, selanjutnya Ki Pamangku segera duduk menghadapi meja pamujaan sekaligus menghadap pelinggih padmasana untuk bersiap memulai berupacara.

Pamangku lainnya duduk di samping agak ke belakang dari Pamangku manggala untuk sewaktu-waktu membantu Pamangku manggala.~ Article view : [256]