Tembang Asmarandana dan Artinya

35

Aturan tembang Macapat Asmaradana:


Guru Gatra : 7 baris setiap bait
Guru Wilangan : 8, 8, 8, 8, 7, 8, 8 (artinya baris pertama terdiri dari 8 suku kata, baris kedua berisi 8 suku kata, dan seterusnya)
Guru Lagu : a, i, e , a, a, u, a (artinya baris pertama berakhir dengan vokal a, baris kedua berakhir vokal i, dan seterusnya)

Asmaradana berwatak sengsem, senang, sedih, prihatin. Cocok untuk cerita-cerita kasmaran dan kesedihan.

Macapat Asmaradhana adalah satu tembang yang banyak menggambarkan gejolak asmara yang dialami manusia. 

Sesuai dengan arti kata, Asmaradana memiliki makna asmara dan dahana yang berarti berapi-api. Selain itu, tembang asmaradana juga berarti tentang cinta kepada sesama makhluk dan alam ciptaan Tuhan. Jadi, dalam arti luas tembang asmarandana tidak hanya terpusat pada kisah cinta kepada lawan jenis saja, melainkan juga cinta terhadap keluarga, saudara, sesama manusia dan juga pada semua makhluk Tuhan.

Contoh tembang Asmaradana tema katresnan:

Gegaraning wong akrami
Dudu bandha dudu rupa
Amung ati pawitane
Luput pisan kena pisan
Lamun gampang luwih gampang
Lamun angel, angel kalangkung
Tan kena tinumbas arta

Artinya:
Penguat dalam pernikahan
Bukan hanya harta atau fisik
Namun hatilah modal utamanya
Apabila jadi, jadi selamanya
Jika mudah akan semakin gampang
Jika sulit akan semakin sulit bukan main
Tidak dapat ditebus dengan harta

Kidung kedresaning kapti


Yayah nglamong tanpa mangsa
Hingan silarja jatine Satata samaptaptinya
Raket rakiting ruksa
Tahan tumaneming siku
Karasuk sakeh kasrakat
(Rangga Warsita, Serat Jayengbaya)

Artinya:


Nyanyian keseriusan hati
Seolah kacau tanpa kenal waktu
Hingga keselamatan yang paling benar
Siap akan hatinya
Menjalani rangkaian masalah
Tahan menghadapi kemarahan
Menerima segala penderitaan

Linali tan bisa lali
Suwe suwe saya nglela
Katon wae sak solahe
Gembili gung woh ing tawang
Gedebugan ra geng wang
Jenang sela reca kayu
Mbalenjet nggoleki sira

Artinya:


Melupakan tetapi tak bisa dilupakan
Lama-lama semakin teringat
Selalu terbayang semua tingkahnya
Gembili besar berbuah di angkasa
Berjatuhan tidak henti-henti
Jenang batu patung kayu
Susahnya mencari dirimu

Contoh Tembang Asmaradana tema nasehat:

Aja turu soré kaki,
Ana Déwa nganglang jagad,
Nyangking bokor kencanané,
Isine donga tetulak,
Sandhang kelawan pangan,
Yaiku bagéyanipun, wong melek sabar narima.

Artinya:


Jangan tidur terlalu awal,
Ada dewa yang mengelilingi alam raya,
Menenteng bokor emasnya,
Yang berisi doa penolak bala,
Sandang dan pangan,
Yaitu bagian untuk,
Orang yang suka tirakat malam, sabar dan menerima.

Ana tulise Hyang Widhi
Yen wong sabar lan narima
Ginanjar dawa umure
Sugih kadang lawan mitra
Kinacek ing sasama
Yen lagi lara wong iku
Gampang nggone antuk tamba

Artinya:


Sudah ada tulisan dari yang Maha kuasa
Jika orang yang sabar dan menerima
Akan mendapat anugerah dan panjang umurnya
Akan memiliki banyak saudara dan teman
Dilebihkan di antara sesama
Jika orang tersebut sedang sakit
Obatnya akan mudah didapat

Lumrah tumrap wong ngaurip
Dumunung sadhengah papan
Tan ngrasa cukup butuhe
Ngenteni rejeki tiba
Lamun tanpa makarya
Sengara dapat kepethuk
Kang mangkono bundhelana

Artinya:


Sudah semestinya orang hidup
Hidup dimana-mana
Tidak merasa cukup akan kebutuhanya
Menunggu rejeki datang
Kalau tidak bekerja
Tidak akan mungkin mendapatkan rejeki
Maka dari itu ikatlah

Ngali Samsujen kang nami,
Sapraptane sinambrama,
Kalawan pangabektine,
Kalangkung sinuba-suba,
Rehning tamiyan raja,
Lan sejejinis puniku,
Wenang lamun ngurmatana.
(Jaya Baya, Ramalan Musabar)

Artinya:


Namanya adalah Ngali Samujen
Kedatangannya disambut dengan baik
Dengan penghormatannya
Lebih disambut dengan disubya-subya
Karena tamu itu adalah seorang raja
Dan karena sebangsa
Memang pantas untuk dihormati

Nang wong tuwa aja lali
Sawise sukses ing dunya kene
Elinga ing dunya kene
Aja ngelawan wong tuwa
Yen ora gelem susah
Katresane kabeh wektu wong tuwa iku mulya

Artinya:


Kepada orang tua jangan sampai lupa
Setelah sukses di dunia ini
Ingatlah di dunia ini
Jangan melawan orang tua
Kalau tidak ingin susah
Berdasarkan semua waktu
Orang tua itu mulia

Kabeh wong wajib ngurmati
Lan bektia maring wong tuwa
Tansah manut pranatane
Yen diutus ojo semaya
Amrih begja ing donya
Utaane marang ibu
Merga prayogane mulya

Artinya:


Semua orang wajib menghormati
Dan berbakti kepada orang tua
Nurut terhadap perintahnya
Jika disuruh jangan menunda
Agar beruntung di dunia
Terutama kepada ibu
Karena kedudukannya mulia

Contoh tembang Asmaradana tema pendidikan:

Kita kudu tansah eling
Tujuan kita sekolah
Cita sing dikarepake
Budhal katon bagaskara
Kanthi kartika candra
Sekolah agawe ilmu
Lan agawe adhikarya

Artinya:


Kita harus ingat
Tujuan kita sekolah
Cita cita yang diharapkan
Berangkat katon bagaskara
Hingga kartika candra
Sekolah mencari ilmu
Dan membuat adi karya



Sang dyah sukune mung siji
Atenggak datanpa sirah
Ciri bengkah pranajane
Tinalenan jangganira
Sinendhal ngasta kiwa
Ngaru ara denya muwus
Sarwi kekejek kekitrang

Artinya:
Sang dyah kakinya hanya satu
Tanpa leher tanpa kepala
Cacat bengkah dadanya
Lehernya ditali
Disendal tangan kiri
Berbicara dia kemana-mana
Bermacam-macam tingkah lakunya



Kitab Musarar inganggit,
Duk Sang Prabu Joyoboyo,
Ing Kediri kadhatone,
Ratu agagah prakosa,
Tang ana kang malanga,
Parang muka samya teluk,
Pan sami ajrih sedaya.
(Jaya Baya, Ramalan Musabar)

Artinya:
Kitab Musarar dibuat,
Saat Sang Prabu Jaya baya,
Di Kediri keratonnya,
Raja yang gagah perkasa,
Tidak ada yang berani,
Musuh pada takluk,
Semua pada takut.

— 

Milane sinungan sakti,
Bathara Wisnu punika,
Anitis ana ing kene,
Ing Sang Prabu Jaya Baya,
Nalikane mangkana,
Pan jumeneng Ratu Agung,
Abala para narendra.
(Jaya Baya, Ramalan Mubasar)

Artinya:
Karena dianugerahi kesaktian,
Batara Wisnu itu,
Menitis di sini,
Menitis pada Sang Prabu Jaya Baya,
Pada saat itu,
Sang Prabu menjadi raja Agung,
Berkawan dengan para raja.

— 

Wusnya mangkana winari,
Lami-lami apeputra,
Jalu apekik putrane,
Apanta sampun diwasa,
Ingadekaken raja,
Pagedhongan tanahipun,
Langkung arja kang negara.
(Jaya Baya, Ramalan Musabar)

Artinya:


Akhirnya ada berita begini,
Lama-lama berputra,
Lelaki yang tampan,
Setelah beliau dewasa,
Dijadikan raja,
Tanahnya di Pagedhongan,
Lebih sentosa negaranya.

Contoh tembang Asmaradana tema lingkungan:

Maksihe Bapa anenggih,
Langkung suka ingkang rama,
Sang Prabu Jaya Bayane,
Duk samana cinarita,
Pan arsa katamiyan,
Aja pandhita saking Rum,
Nama Sultan Maulana.
(Jaya Baya, Ramalan Musabar)

Artinya:
Masih bapa menemui,
Lebih menyenangkan hati ayahnya,
Sang Prabu Jaya Baya,
Waktu itu diceritakan,
Akan mendapat tamu,
Seorang pandita dari Rum,
Bernama Sultan Maulana.

Contoh tembang Asmarandana tema budaya:

Nandang budaya ing ati
Rasane apik lan indah
Kaya edan bebasane
Apa maneh ndugi mripat
Tambah becik lan indah
Budaya mboten ditumbas
Amarga kudu dijaga

Artinya:
Merasakan budaya di dalam hati
Rasanya bagus dan indah
Seperti gila istilahnya
Apalagi dari mata
Tambah bagus dan indah
Budaya tidak bisa dibeli
Melainkan harus dijaga

Contoh tembang Asmarandana tema cinta

Ngrumati nggo tulus ati
Tanpa rasa yen rekasa
Nganggo tresna sejatine
Nganti ngorbakake nyawa
Mung kanggo bungah putra
Boten gerah kang mitutur
Kanggo ilmu bermanfaat

Artinya:
Merawat dengan tulus hati
Tanpa rasa terpaksa
Membuat cinta yang sejati
Sampai mengorbankan nyawa
Hanya untuk anak bahagia
Tidak lelah menasehati
Menanam ilmu yang bermanfaat

— 

Nandang asmara ing ati
Nadyan katon ana
Kaya edan bebasane
Kanggomu aku lila
Rasa tresna kang satuhu
Aku tresna aku tresna

Artinya:
Ketika merasakan cinta di hati
Walau terlihat di mataku
Seperti gila seumpamanya
Untukmu aku tetap rela
Rasa cinta yang sejati
Aku cinta aku cinta

 

~ Article view : [6]