Share Your Comment about Sastra Bali

Your Name (required)

Your Email (required)

Subject

Your Message

captcha

type The word Above

ORGANIC MIND SHOP

Kisah Selat Bali

By |March 19th, 2014|

Pada jaman dahulu kala, ada seorang pemuda bernama Manik Angkeran. Ayahnya seorang Begawan yang berbudi pekerti luhur, yang bernama Begawan Sidi mantra. Walaupun ayahnya seorang yang disegani oleh masyarakat sekitar dan memiliki pengetahuan agama yang […]~ Article view : [84]

Panca Sradha

By |March 19th, 2014|

Agama Hindu disebut pula dengan Hindu Dharma, Vaidika Dharma ( Pengetahuan Kebenaran) atau Sanatana Dharma ( Kebenaran Abadi ). Untuk pertama kalinya Agama Hindu berkembang di sekitar Lembah Sungai Sindhu di India. Agama Hindu adalah agama yang diwahyukan oleh Sang Hyang Widhi Wasa, […]~ Article view : [118]

Lubdaka

By |March 19th, 2014|

Wrespati Pon Wuku Bala bertepatan dengan Sasih Kapitu ( Rabu, 29 Januari 2014), merupakan hari suci lainnya bagi umat Hindu. Hari tersebut dikenal dengan nama Siwalatri/Siwaratri atau Malam Siwa. Latri berarti malam (gelap). Dan bahkan […]~ Article view : [102]

Brata Siwa Ratri

By |March 19th, 2014|

Brata Siwa Ratri Pada Tilem Kepitu
Oleh Adang Suprapto
Dari kalangan para peminat spiritual, cerita Lubdaka itu diterjemahkan sebagai berikut : Jika seseorang sudah mampu membunuh sifat kebinatangannya, maka timbullah rasa ingin dekat dengan Tuhan (Ida Sang Hyang […]~ Article view : [82]

Lontar Usadha Sari

By |March 2nd, 2014|

Lontar Usadha Sari
merupakan lontar usada yang menerangkan tata cara menjadi balian usadha dan pengobatan bayi serta berbagai penyakit rematik/tuju. berikut ini lebih lengkapnya:
Ong awighnam astu nama sidham
Puniki usada sari sane pinaka ratun usada sane dahat utama, santukan pinaka genah pupulan rasa utama, sane mawasta Dhrma Usadha, Kalimasadha sami mawali ring Usadha Sari.

Arang pisan manusa sane wyakti uning indik rasa Usadha Sari.

Sakewanten wantah Sang Hyang Guru-reka, Sang Hyang Brahma, Sang Hyang Wisnu, Sang Hyang Iswara, Sang Hyang Tiga-sakti sane prasida ngamel punika. Santukan Usadha Tiga, Rare Tiga, Rasa Tiga.

Ring saluwiring kawentenan sane wiakti ring Bhuana Agung, ring bhuana Alit, wantah tiga sane ngawa utawi makta geringe punika. Suksma mungguing Usadha, Dharma-usadha, Kalimosada.

Apan balian punika akehnyane wenten tiga.

Puniki luir ipun: lanang, wadon, kedhi (banci).

Sane sungkan lanang, wadon, kedhi, tambannyane anggen panes, asrep, sabha.

Sane ngawe larane puniki wantah asiki, sane ngawe tamba dewatannyane Sang Hyang Iswara , Sang Hyang Brahma, Sang Hyang Wisnu.

Sane nandang lara bayu, sabda, lan idep. Punika sane ngawinang weten Kalimosada sane rasannyane utama.

Sekadi puniki kawentenannyane yening manut Sastra-sanga, patikelan genta pinarah pitu inggih punika Budakecapi sane madue rasa utama. Pituinnyane, niasa-niasa ring bayu, inggihan ring bayu lara, bayu pejah, bayu sane kagoda olih bhuta, ngawinang byuta ring jatma, ring para dewata pinaka pangweruh pitra mantra, sampun sapatutnya Idasane ngicen tamba lan ngambil manguput.

Amamet lempas ring pradaksina, wenang jadmane sakadi punika, santukan Ida uning ring daging rasa sane wenten ring sastra sanga miwah patikelan genta pinara pitu, budakecapi miwah kalomosada.

Yening ida dane meled nelebin daging aksara puniki ritatkala ngalaksanayang tamba utawi ubad-ubadan, puniki parilaksanannya sane utama. […]~ Article view : [153]

Lontar Usada Cukildaki

By |March 2nd, 2014|

Dalam Lontar Usada Cukildaki,
termuat berbagai tehnik pengobatan untuk beberapa jenis penyakit seperti Rematik/tuju, lemah syahwat/impoten, sperma encer, sakit kusta, beberapa jenis caru yang digunakan di sawah dan tidak kalah pentingnya dicantumkan pula ilmu kawisesan yang wajib dimengerti dan dijalani oleh para pengusadha (balian) yang hendak mengobati dengan metode alternatif, seperti Usada Cukildaki ini. berikut salinan Lontar Usadha Cukildaki yang dapat disimak para semeton bali:

[1b]

Om awighnam astu nama sidhi.
Nian mantran saluiring caru,
ma, om dewarcana upatiante, astitia trepti narante, bhojana laksaniti yukti, ongkara dewa tarpapani. Bhuktiani suksma karani, anteasti purusa mantri, anughra siwa mreti, sangara dharma laksani, tlas.
Muwah mantran caru, salwiring bhuta,
ma, ong bhuktiantu durga katari, bhuktiantu kala mocani, bhuktintu picaso waci, bhuktiantu sarwa bhuthani. Om durga lokebhoktu yenamah, kala lokebhokta yenamah, pisaca lokebhokta yenamah, tlas.
Nian lara tan waras tinambanan,
caronin, bun aled andong, sampian andong, sambat bhuta bhanaspati, caru ring nathar.

[2a]
Nian kaweruhakena wangkna gring,
ri kala masan gring makuweh, apan para dewa padha ngelebangin babhutan, hana caru,

yan gring gumigil, barong rentet ngawighna, caru nasi akepel, iwak taluh matah, ayabin wang agring.

Mwah yan pejen gringnia, barong macan, ngawigna, ca, nasi akepel, iwak jajron bawi matah, ayabin wang agring.

Yan nyakitang basing, sang kebo ngawigna, caru nasi telompokan, iwak jajron bawi matah, tkeng bhija ratus, mapan caru manguliang lara, mantrania panulak wighna, mwah mantra sarwa panulak, yatnakna. […]~ Article view : [205]

Lontar Usadha Buduh

By |March 2nd, 2014|

Usadha Buduh
dalam Lontar Usadha Buduh ini terbuat ramuan herbal alami yang didasarkan oleh ilmu ayurveda, yang diaplikasikan sebagian besar untuk penyakit stress, gila serta hilang ingatan.

berikut ini salinan Lontar Usadha Buduh tersebut.

[1b] Iki kaweruhakna salwiring lara edan.
Ta , salwiring lara edan,
sa, toya anyar, sekar jepun, bras galih 11 batu, peresama lebokakna ring sibuh, wus pinuja maketis masugi mainem pada ping 3, karinya raris turuang ring wang agering

tingkahe mangeregep mantra deleng ikang toya, patitisaken sang Hyang Tiga, tunggalang ikang rwa bineda, ring tutunging gerananta, de na pageh juga,

yan katon galang sekadi awun-awun, nga, rurusakna den pasti, arisang bayune, nga saika tingkahnya.

ma, Ih Bhabhu Kamulan, ingsun anyaluk tetamban lara edan, bhabhune syanu salah eton, angelipùr ring ati muwaras, 3. Sidi mandi sapanku maring syanu muwaras.

[2a]
[…]~ Article view : [101]

Hari Baik Untuk Pernikahan

By |March 2nd, 2014|

Hari Baik Untuk Pernikahan
upacara pernikahan / pawiwahan sangatlah di sakralkan. karena dari sinilah seseorang akan memulai kehidupan barunya sesuai dengan tujuan agama dan tujuan pernikahan itu sendiri.

setiap orang pasti ingin membangun rumah tangga yang bahagia, memiliki keluarga yang rukun tentram dan memiliki keturunan yang bisa dibanggakan, tapi untuk mencapai hal tersebut, sangat dipandang perlu persiapan – persiapan untuk menopang hat tersebut, salah satu diantaranya adalah pemilihan hari baik (dewasa Ayu) dalam memulai kehidupan rumah tangga.

orang Bali khususnya sangat mempercayai setiap kekuatan yang ada di alam bali ini, baik hari, waktu, tempat dan sarana upakaranya.

untuk penentuan HARI BAIK biasanya orang bali mempercayakan pada para tetua adat atau pendeta,
tapi bagaimana ceritanya bilasaja yang dipercayainya tersebut hanya berpedoman pada KALENDER BALI saja, tanpa mengindahkan WARIGA AGUNG?

tentunya akan banyak kekurangan yang akan berakibat pada kurang maksimalnya kualiatas kluarga yang akan terbentuk. untuk itu tidak ada salahnya kita belajar sedikit tentang WARIGA AGUNG dalam hal ini pemilihan hari baik untuk PERNIKAHAN.
konsultasi tentang Hari Baik Untuk Pernikahan (Dewasa Ayu Nganten)
sebagai panduan dan pertimbangan bagi yang ingin melangsungkan pernikahan, pilihan hari baik dapat hubungi kami, dan mohon untuk diingat dan dicermati, bahwa ini hanyalah pertimbangan saja.

adapun hari baik yang biasa digunakan dibali berdasarkan Wariga – Dewasa Ayu, dimana ada hari – hari yang sangat baik untuk melaksanakan upacara dan ada juga hari yang harus di.hindari dalam pelaksanaan upacara pernikahan tersebut.

berikut hari baik yang biasa dipilih dalam rangkan pelaksanaan upacara Pernikahan / pawiwahan: […]~ Article view : [337]

Rumus Menghitung Wariga

By |March 2nd, 2014|

Rumus Menghitung Wariga
apabila dirumah anda tidak terdapat kalender bali, belajar wariga sehingga hidup anda menjadi lebih berkualitas. sebelum menghitung wariga, berikut ini adalah dasar perhitungannya:
» Urip Panca wara;
Umanis (5), Pahing (9), Pon (7), Wage (4), Kliwon (8).
» Urip Sapta wara;
Redite/Minggu (5), Soma/Senin (4), Anggara/Selasa (3), Budha/Rabu (7), Wraspati/Kamis (8), Sukra/Jumat (6), Saniscara/Sabtu (9).
» Bilangan Sapta wara;
Redite (0), Soma (1), Anggara (2), Budha (3), Wraspati (4), Sukra (5), Saniscara (6).
» Bilangan Wuku;
Sinta (1), landep (2), ukir (3), kulantir (4), taulu (5), gumbreg (6), wariga (7), warigadean (8), julungwangi (9), sungsang (10), dunggulan (11), kuningan (12), langkir (13), medangsia (14), pujut (15), Pahang (16), krulut (17), merakih (18), tambir (19), medangkungan (20), matal (21), uye (22), menail (23), prangbakat (24), bala (25), ugu (26), wayang (27), klawu (28), dukut (29) dan watugunung (30).
berikut ini cara untuk dapat menghitung wariga, dimana dalam menghafal wariga dalam mencari dewasa ayu atau hari baik dalam melaksanakan suatu kegiatan, wajib menggunakan rumus menghitung wariga sebagai berikut:
INGKEL (pantangan)
mulai dari Redite/Minggu dan berakhir pada Saniscara/Sabtu (7 hari). […]~ Article view : [165]

Wewaran

By |March 2nd, 2014|

Wewaran
Satu hari di Bali berlaku sejak terbitnya matahari sekitar pukul 06:00 pagi hingga keesokan harinya sebelum matahari mulai terbit. Berlainan dengan pergantian hari internasional yang dimulai dari pukul 00:00:00 tengah malam, dan hari di Jawa yang dimulai sejak terbenamnya matahari sekitar pukul 18:00 (mungkin karena pengaruh Islam). Sebetulnya di Bali tidak ada istilah malam Minggu, karena saat itu di Bali sebenarnya masih resmi Sabtu malam

Pengelompokan hari secara internasional adalah minggu (week, bukan Sunday). Dalam satu minggu, tiap hari diberi nama yang membedakan hari yang satu dengan lainnya. Kita semua sudah sangat hapal dengan sifat masing- masing hari, seperti kejamnya Senin dan indahnya Sabtu dan pendeknya hari Minggu

Di Bali pengelompokannya tidak hanya 7 hari itu saja, ada 3, sampai 9. Bahkan 1 atau 2 hari !!

Masing- masing hari dalam kelompok itu punya nama, punya sifat, punya syarat, punya letak dan punya urip. Jangan heran kalau justeru di budaya asalnya, Jawa, hal ini sudah lapuk dimakan jaman. Di Bali semuanya masih lestari, karena orang tahu bagaimana memanfaatkannya. Pengelompokan ini dipelajari dalam ilmu wewaran. Wewaran diyakini merupakan hitungan irama kosmos. Jangan sinis mengatakan bahwa hal ini terlalu dibuat-buat, pada kenyataannya, hanya budaya yang beradab yang menjaga keselarasan irama manusia dengan irama mesta. Pada masa kinipun tidak ada yang bisa membantah bahwa alam semesta kita berdenyut berirama, cuma sedikit manusia yang memahami ritmenya. Marilah kita pelajari makna masing- masing irama itu. Yang paling misterius adalah urip.

Urip, juga disebut dengan neptu. Di beberapa tempat di Jawa, sebutan neptu otomatis sudah merupakan jumlah dari urip saptawara dan urip pancawara. Dalam upakara dan bebantenan, urip ini disimbolkan dengan sejumlah uang kepeng atau pis-bolong, para tetua kita juga menggunakannya untuk memperhitungkan baik buruknya hari.

Memang perhitungan nama hari dalam beberapa siklus sangat bergantung kepada nilai urip kedua wewaran ini. Misalnya ekawara, dwiwara dan dasawara. Demikian juga perhitungan primbon Patemon Lanang Isteri, peruntungan dan sebagainya banyak bergantung kepada urip. Masing-masing aksara Bali dan 16 arah mata angin juga mempunyai urip. Urip memang misterius! Asal atau sumber dari angka urip itu sendiri tidak diketahui dari mana. Yang jelas sudah terdefinisi (as-is) dan sulit ditemukan lagi ujung pangkalnya. […]~ Article view : [307]